HOME DASHBOARD INSTAGRAM TWITTER FACEBOOK PARENTING

Tuesday, July 14, 2015

Nama Saya Rimi dan Saya Sayangkan ...

Bismillah.

Hai korang. Dah nak raya ni. Macamana persiapan?

Taknak la tanya. Nanti jeles. Hehehe...
Last week rasanya video ni viral di kalangan teman-teman FB aku.


Well, diorang degree holders and some tengah sambung Master. Agak cemburu jugak la, sebab daku hanya diploma holder yang sendu du du duh sakitnya tuh di sini aduhhhh... Hambekkk... :p
Apapun, point aku tetap sama dengan Zahra dan aku setuju.

Zaman sekarang, duit adalah pengukur. Setinggi mana kau belajar, kadang-kadang kau rasa gaji tu tak setimpal dengan tahap pendidikan kau. Tapi cukup setimpal dengan kerja yang kau buat (ini di mata majikan). Tambah plak bila duduk di kawasan kota, metropolitan lagi. Serikkk wooo...

Ni pengalaman aku la. Aku memang sukaaa tukar kerja. Korang pempaham je la, darah muda. Tak serasi sini, lari sana. Tak kena sana, lari sinun. Sampai la kau rasa job tu memang sesuai untuk kau dan kau wish to stay forever dengan job tu. Tup tup ada kekangan lain. Mesti sekali lagi, sakitnya tu di sini. Huhuhu...

Aku pernah mencuba nasib 2 kali ke Kuala Lumpur. Kota yang di khabarkan mampu mengubah poket kau. Kali pertama, aku kecundang. Cuma bertahan seminggu. Bekerja di firma akauntansi yang kau tak dapat nak get along dengan orang dan kerja. Pulang la aku ke kampung halaman. 
Dalam 4 ke 5 tahun kemudian, aku kembali ke sana. Dengan semangat baru dan berbekalkan pengalaman yang cukup, aku rasa aku mampu pikul tugas yang diberi. Walaupun gaji yang ditawarkan tak sampai RM2 ribu. Sesuai la dengan tahap pendidikan dan pengalaman, rasanya.

Kerja best, jumpa ramai orang, tapi kena bekerja setiap hujung minggu. Cuti cuma sehari. Tak mengapa. Aku pergi kerja naik bas RapidKL. No bas dah tak ingat tapi aku masih simpan resitnya. Bila orang tanya kenapa aku simpan resit tu, aku akan jawab "Ini usaha aku untuk kekal survive di kota". Bila dah tau selok belok kota, baru aku mula memandu, itu pun kadang-kadang. Dengan harga parkir RM5 sehari, mana mungkin aku mampu.

Minum pagi di pantri office. Alhamdulillah, dapat berjimat. Milo, nescafe, microwave ada tersedia. Makan tengahari, beli tapau kat Cold Storage. Hari-hari beli lauk sama supaya tak kena tipu harga. Selalunya dalam RM4. Masih murah, kan? Kalau dapat gaji, mewah la sikit makan. Kalau ada farewell, wajib join. Makan sedap dan jimat poket. Hahaha...

Tempat berteduh aku kat Kg Pandan, ye, di flat itu. Yang katanya ramai foreigner itu, ye, di situ. Dengan sewa bilik kurang RM200, dapat la aku tidur dengan selesa, syukur. Buat apa nak duduk kondo kalau dah memang tak mampu? Fikirkan, kita yang buat pilihan.

Tempat tinggal dengan tempat kerja tak jauh jaraknya. Dari rumah, dah boleh nampak bangunannya. Tapi masih perlukan kenderaan untuk sampai.

Aku bertahan kat sana kurang setahun. Sebab? Aku tak dapat menyimpan. Seketat mana aku sekat perbelanjaan, duit tu mengalir je, tak tau ke mana. Aku decide untuk balik semula ke tempat asal dan bekerja di sana. Kurang 2 tahun aku kerja, aku dapat kawen. Bila aku dah pregnant 4 bulan, aku pun berhenti kerja dan duduk dengan suami.

Sekian saja. Nama saya Rimi dan saya sayangkan kampung saya. Hehehe...

XOXO,
sheAYANG

1 comment

July 16, 2015 at 3:10 AM

Kadangkala ada master ke degree ke dah takde nilai sekarang. Pengalaman pula yang diambil kira. Hidup ni, semakin kita kejar dunia, semakin dunia jauh tinggalkan kita kan.

Post a Comment