HOME DASHBOARD INSTAGRAM TWITTER FACEBOOK PARENTING

Saturday, August 3, 2013

#21 : Cita-cita

Bismillah.

Assalamualaikum,

Lagi beberapa hari lagi nak raya. Semua orang dah mula buat kuih, atau mungkin dah siap kuihnya. Semua orang dah start beli baju raya, yang mungkin dah berbulan diambil dari tailor. Dan semua orang, I mean budak-budak dah start main mercun here and there, atau mungkin ada yang dah masuk hospital. Okay. Gurau.

Asal nak raya je aku akan jadi orang yang paling stress dalam rumah. Nak kemas itu ini, tapi tenaga tak mencukupi. Nak alih perabot itu ini tapi kudrat tak dapat tampung. Stress, kan? Cita-cita nak buat rumah macam syurga tapi bila nak merealisasikan tu punya azab. Betul orang tua-tua cakap, bukan senang nak senang. *tiba-2*

Aku ni banyak sangat konflik dalam diri. Hati ni jahat sangat dok suruh buat benda tak patut. 

Genap setahun aku kat company baru, awal bulan Julai lepas. Dah setahun kira baru ke? Hehehe. Kerja seronok, tengok Bangla dengan Nepal bergaduh, tengok Indon dengan Bangla bercinta, tengok Sales dengan Production bertekak. Seronok. Sangat seronok. Tapi bila fikir-fikir balik, aku rindu dengan hidup aku yang gemilang dulu. 

Gemilang sebab kerja okay, pangkat ada, gaji mampu beli apa yang aku nak. Cuma aku je bodoh. Bodoh sikit je. Tak fikir panjang. Buat keputusan semua ikut nafsu. Ikut perasaan. Ikut rasa serabut dan celaru. Tapi menyesal kemudian apalah gunanya kan?

Aku banyak kali tanya pada diri.

Apa cita-cita kau yang sebenar?

Dan sampai sekarang aku masih tak jumpa jawapan. Jawapan yang sebenarnya datang dari dalam diri aku sendiri. Takkan aku tak kenal diri sendiri?

Aku serah takdir aku bulat-bulat pada Allah. Teruknya aku. Langsung tak nak usaha perbaiki diri, tak ada inisiatif nak majukan diri. Memang teruk. Dan aku tambah malu bila adik-adik bawah aku tanya pasal misi visi hidup aku, objektif hidup aku, kerjaya aku, matlamat aku. Aku boleh je sembang kencang dengan diorang tapi apa hasilnya untuk diri aku. Sampah!



Kadang-kadang kita pilih jalan berbeza dari orang lain. Kita marah bila orang lain tentukan hala tuju hidup kita. Kadang-kadang mereka cuma bagi petunjuk untuk kita nilai bukan untuk kita ikut. Dan sering terjadi juga kita pilih untuk buat benda yang kita suka tapi akhirnya ia menjahanamkan kita. Make sense!

Tak larat nak merapu. Lagi dilayan, lagi serabut jadinya.

Saya mohon undur diri.

Raya ini, instead of ucapkan 'Selamat Hari Raya' cuba ubah cakap 'Moga Allah menerima amal saya dan juga kamu'.

Salam,
sheAYANG