HOME DASHBOARD INSTAGRAM TWITTER FACEBOOK PARENTING

Wednesday, June 17, 2015

Plastik Bocor

Bismillah.

Assalamualaikum. :)

Fuh fuh fuh. *lap habuk*

Rindu nak menulis kembali. Tapi waktu senggang tu jarang sekali ada. Bukan tak ada langsung. Kalau ada pun, perhatian tu ke arah subjek-subjek yang lebih penting. Contohnya subjek; ANAK. Hehehehe...

Boring jugak asyik post entri yang terhasil dari rantaian mesej WhatsApp. Sumpah boring!

Tapi kali ni, selit juga la. Hihihi...
 
Hati-hati dengan plastik bocor. 
Kamu ambil wudhuk dgn sempurna tapi membazir air (plastik bocor) 
Kamu solat, sedekah, baca Quran, pegi haji n umrah banyak kali tapi kamu membuat fitnah tentang orang.. So (plastik bocor) 
Kamu beri byk sedekah kat org miskin tapi kamu mempergunakan dan melukai mereka (plastik bocor) 
Kamu bangun tahajud, puasa dan taat pada Allah tapi kamu putuskan tali silaturrahim dengan keluarga (plastik bocor) 
Kamu puasa dan sabar dengan ujian lapar dan dahaga tetapi kamu bersumpah, mengganggu, mengacau dan tak boleh kawal marah kamu (plastik bocor) 
Kamu pakai abaya dan tudung tapi minyak wangi kamu bau kuat (plastik bocor) 
Kamu muliakan dan layan baik tetamu kamu tapi bila dia balik, kamu cakap belakang pasal semua kekurangan dia (plastik bocor) 
Kamu berkorban kesenangan kamu demi anak dan suami tapi kamu merungut setiap masa membuatkan mereka rasa bersalah (plastik bocor) 
Kamu doa mohon keampunan, Allah beri kamu sakit, kamu mula merungut buat org sekeliling kamu tertekan (sedangkan sakit pengampun dosa) (plastik bocor) 

Jangan kamu kumpul semua amalan baik kamu dalam plastik bocor. Kamu berusaha mengisinya tapi dengan senang ia jatuh tumpah ke bawah! 

Muhasabah diri...

Esok dah mula puasa. Maafkanlah semua orang di sekeliling anda. Yang pernah buat anda terluka pun, ampunkanlah. InshaAllah, plastik yang bocornya besar akan mengecil lubangnya. Hidup ni jang banyak berTAPI. Buat dengan ikhlas, inshaAllah besar keberkatannya.

Assalam! ;)

XOXO,
sheAYANG